Ulasan singkat Game Immortals Fenyx Rising: Myths Of The Eastern Realm

Kami tidak melihat cukup banyak legenda dan cerita rakyat China yang dieksplorasi di Game Terbaru Barat, yang membuat ekspansi kedua Immortals Fenyx Rising , Myths of the Eastern Realm, sangat menarik. Dikembangkan oleh Ubisoft Chengdu, DLC memindahkan struktur dunia terbuka Immortals dari mitologi Yunani ke Cina. Namun, meski fundamental dunia terbukanya masih kokoh, mitologi Tiongkok yang mendefinisikan estetikanya lebih merupakan lapisan cat daripada tampilan imajinatif di dunia baru.

Mitos dari Alam Timur tidak membuang waktu untuk mempercepat Anda. Setelah penjelasan singkat tentang bagaimana kekacauan mengancam keseimbangan Langit dan Bumi dan bagaimana kekuatan misterius telah memusnahkan sebagian besar dewa dunia, pahlawan baru Ku bangun di dalam gua yang dipenuhi rekan senegaranya, yang telah berubah menjadi batu. . Gunung Bu Zhou yang legendaris telah meletus dan menyebabkan munculnya Scar, kekuatan primordial yang kuat yang mengembalikan dunia ke dalam kekacauan. Premisnya hampir identik dengan game dasarnya, dan itu akhirnya berlaku untuk sisa ekspansi: Dua pulau baru yang membentuk DLC’s Mortal Lands sulit dibedakan dari Golden Isles dari game aslinya, bahkan jika bangunan dan dedaunan ditarik dari sejarah Tiongkok.
Putaran utama Immortals, di mana Anda mencari puncak gunung terdekat, menandai sekelompok ikon sehingga muncul di peta Anda, lalu memburu mereka sampai Anda memutuskan untuk melanjutkan cerita, adalah identik. Itu belum tentu merupakan hal yang buruk, karena ini adalah loop yang bagus untuk pertama kalinya. Tetapi memecahkan babak baru teka-teki dan mencentang ikon di peta kehilangan daya pikatnya jauh lebih cepat di DLC ini – Mitos Alam Timur tidak memiliki banyak hal untuk membuat lingkaran itu tetap menarik. Membuka kunci kemampuan meluncur saya, membersihkan brankas (sekarang disebut gerbang), dan melawan musuh tidak semenyenangkan karena Ku bermain persis seperti Fenyx, dan saya kecewa dia tidak memiliki kemampuan baru yang mengubah cara Anda menjelajah atau berinteraksi dengannya. dunia untuk kedua kalinya. Fakta bahwa keterampilan Anda sekarang disebut Pedang Huang Di dan Pangu ‘

Anda memang mendapatkan beberapa alat baru untuk dimainkan, seperti balok yang berubah ukuran saat Anda menyerang mereka atau cincin yang bertindak sebagai titik penjepit untuk dipasang. Mereka membumbui beberapa teka-teki yang berserakan di sekitar Mortal Lands, tetapi tidak satupun dari mereka yang sangat pintar, dan kebaruan mereka hilang dengan cepat. Ruang bawah tanah yang cukup besar dari game dasar, tempat ide-ide ini bisa dieksplorasi lebih dalam dan digabungkan untuk menciptakan serangkaian tantangan bertema yang lebih memuaskan, juga hilang, sehingga semua penjelajahan dan pemecahan teka-teki terasa seperti hidangan pembuka tanpa hidangan utama. .

Pertempuran juga tidak berubah, dan kurangnya pilihan baru segera terlihat; tidak ada musuh baru dengan tantangan besar untuk menghentikan Anda melalui pertempuran menggunakan trik apa pun yang Anda pelajari di game dasar, dan penghitung kombo baru yang memungkinkan Anda menembakkan versi bertenaga dari gerakan khusus Anda tidak cukup. untuk menjaga kesegaran. Kecuali jika musuh menjaga peti (yang tidak bisa dibuka saat musuh berada di dekatnya), saya tidak merasa harus melawan monster sama sekali. Hanya beberapa bos baru yang menawarkan trik baru, yang hanya memperkuat seberapa banyak pertemuan biasa terasa seperti renungan.
Mitos skala dan runtime Realm Timur yang lebih kecil berarti kurva daya lebih cepat, yang membantu mencegah perasaan bahwa semuanya sedikit terlalu familiar. Anda mulai dengan sebagian besar gerakan Anda tidak terkunci sejak awal, tetapi Anda harus membangun kembali kesehatan dan stamina Anda dengan menemukan Xi Rang dan Sky Agate, yang keduanya Anda temukan lebih cepat daripada item yang mereka gantikan di permainan dasar, Ambrosia dan Baut Cahaya Zeus. Kecepatan yang lebih cepat memungkinkan Anda untuk beraksi lebih cepat, dan saya menghargai bahwa saya dapat menjelajahi sebagian besar dunia sejak dini tanpa khawatir apakah saya perlu mendapatkan kemampuan baru untuk memecahkan teka-teki atau mendaki gunung yang sangat tinggi.

Semua penjelajahan dan pemecahan teka-teki terasa seperti hidangan pembuka tanpa hidangan utama.

Agak memalukan, juga, karena ceritanya menemukan keseimbangan yang lebih tepat antara kegembiraan dasar permainan dan tema serius yang lebih berdampak. Nuwa, dewi yang menciptakan umat manusia, jauh lebih tulus daripada rekannya Zeus, dan lebih jarang memotong eksposisi dengan lelucon yang menggelitik. Kesungguhan itu membuatku sedikit lebih tertarik pada hubungannya dengan Ku; Nuwa secara naluriah terlalu protektif terhadap Ku, menahannya untuk menjaganya tetap aman dan bersikeras pada solusinya untuk masalah. Leluconnya masih untung-untungan, tetapi kegagalannya lebih mudah untuk dimaafkan jika tidak terlalu sering. Ini adalah langkah ke arah yang benar, tetapi masih terasa sedikit kosong untuk berapa banyak waktu yang Anda habiskan di cutscene.

Myths of the Eastern Realms melakukan apa yang dilakukan banyak ekspansi: Ini memadatkan permainan yang lebih besar dan lebih ekspansif menjadi sesuatu yang lebih cepat dan lebih mudah didekati. Mampu menjelajahi area baru dan memecahkan teka-teki dengan lebih cepat memang menyenangkan, tetapi tanpa kaitan baru yang kuat, terlalu basi untuk mempertahankan banyak kegembiraan dalam waktu lama dan terasa seperti kesempatan yang sia-sia untuk menghidupkan dunia mitos Tiongkok.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *