Trademark Indonesia: Mendaftarkan Merek Dagang

Tidak ada satu negara pun di dunia yang mendaftarkan merek dagang diwajibkan oleh undang-undang. Tidak ada atau tidak ada tempat yang dapat membuat Anda melakukan ini. Satu-satunya tujuan untuk mendaftarkan merek dagang Anda adalah untuk melindungi diri Anda dan reputasi perusahaan Anda dari orang-orang yang mungkin memanfaatkannya.

Contoh yang baik dari tidak mendaftarkan Trademark Indonesia merek dagang di semua pasar saat ini dan masa depan yang mungkin akan dituju oleh perusahaan di masa depan adalah kisah Budweiser dan Budvar. Ketika Budweiser pertama kali diseduh, pemilik perusahaan mendaftarkan merek dagang baru mereka ke USPTO. Sembilan belas tahun kemudian, sebuah tempat pembuatan bir kecil di kota Ceske Budejovice di Ceko mulai membuat birnya. Dalam bahasa Jerman terjemahan kota ini dan birnya adalah Budweis. Bir ini disebut Budvar

Pada tahun 1911, kedua pabrik tersebut saling mengenal di pameran perdagangan dan membuat kesepakatan untuk tidak masuk ke pasar yang dipilih masing-masing. Ini berhasil sampai runtuhnya Tembok Berlin dan perluasan kedua pabrik bir. Sejak saat itu keduanya pada dasarnya telah menginvasi pasar lain.

Meskipun benar keduanya adalah merek dagang terdaftar di negara dan pasar masing-masing, pertempuran sedang berlangsung di mana keduanya juga ingin berkembang. Pembuat Budvar telah mengakui bahwa mereka mendapat keuntungan finansial dari reputasi Budweiser, tetapi itu tidak memberi mereka hak untuk memiliki nama Bud.

Untungnya tempat pembuatan bir yang membuat Budvar adalah milik negara dan saat ini tidak dijual. Hingga perubahan itu, akan ada dua jenis bir Bud yang akan dijual ke konsumen.

Dengan mendaftarkan merek dagang dengan Perjanjian Madrid pada tahun 1891, akan menghindari seluruh kekacauan ini.

 

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *